Kemenperin Bikin SNI Masker Kain

 

Kementerian perindustrian (kemenperin) telah merangkum perancangan standard nasional indonesia (rsni) untuk masker dari kain. Ini dilaksanakan untuk jaga kualitas masker kain yang paling penting ditengah-tengah epidemi virus corona (covid-19).

Komite tehnis sni 59-01 tekstil serta produk tekstil kemenperin merangkum rsni masker kain dengan akademisi. Periset. Laboratorium uji. Satgas covid-19. Serta industri produsen masker kain dalam negeri.

Sni yang sudah dirumuskan itu telah ditetapka tubuh standarisasi nasional (bsn) untuk standard nasional indonesia (sni) 8914:2020 tekstil – masker dari kain lewat ketetapan kepala bsn nomor no.408/kep/bsn/9/2020 pada 16 september 2020 kemarin.

“penentuan sni ini semenjak diusulkan dalam program nasional perumusan standard (pnps) sampai diputuskan memerlukan waktu tidaklah sampai 5 bulan. Mengingat sni ini adalah kebutuhan nasional serta keperluan yang menekan.” tutur menteri perindustrian agus gumiwang kartasasmita dalam info resminya. Minggu (27/9/2020).

Dalam sni 8914:2020. Masker dari kain diklasifikasikan dalam tiga type. Yakni:

1 type a untuk pemakaian umum

2 type b untuk pemakaian filtrasi bakteri

3 type c untuk pemakaian filtrasi partikel.

Sni itu mengendalikan beberapa patokan penting untuk perlindungan. Diantaranya daya tembus udara buat type a di tingkat 15-65 cm3/cm2/detik. Daya serap sebesar ≤ 60 detik untuk semua type. Serta kandungan formaldehida bebas sampai 75 mg/kg untuk semua type.

Seterusnya. Ketahanan luntur warna pada pencucian. Keringat asam serta basa. Dan saliva. Sni 8914:2020 memutuskan kandungan logam terekstraksi maximum. Ketahanan pada bahasan permukaan minimal lewat uji siram. Kandungan pfos serta pfoa pada masker kain yang memakai anti air. Dan nilai kesibukan antibakteri minimal pada masker kain yang memakai antibakteri.

Dalam peluang yang serupa. Direktur jenderal industri kimia. Farmasi. Serta tekstil (dirjen ikft) kemenperin muhammad khayam sampaikan. Sni ini masih berbentuk suka-rela.

Dalam sni. Tercantum tipe uji yang diisyaratkan untuk menghitung kualitas masker dari kain untuk pemakaian spesial sama seperti yang telah diuraikan di atas.

Pada dasarnya. Sni itu mempersyaratkan masker harus mempunyai minimum dua lapis kain. Gabungan bahan yang sangat efisien dipakai ialah kain dari serat alam seperti katun. Ditambah dua susunan kain chiffon memiliki kandungan polyester-spandex yang dapat memfilter 80-99% partikel. Bergantung pada ukuran partikelnya.

Oleh karena itu. Masker kain dengan sni 8914:2020 bisa dipakai dalam kesibukan di luar rumah. Atau waktu ada di ruang tertutup seperti kantor. Pabrik. Tempat perbelanjaan. Atau angkutan umum.

 

Updated: January 14, 2021 — 5:37 am

Leave a Reply

Your email address will not be published.