Realisasi Industri 4.0, Kemenperin Dorong Transformasi Balai Binaan

 

Kementerian perindustrian (kemenperin) berusaha untuk bikin terobosan baru dengan manfaatkan sambungan tehnologi di bidang industri. Salah satunya cara yang dilakukan dengan menggerakkan balai-balai binaannya yang menyebar di semua indonesia. Supaya bisa berubah jadi unit kerja yang bertambah inovatif.

Kepala bppi kemenperin doddy rahadi menjelaskan hal itu searah dengan penerapan industri 4.0 untuk mengakali penyesuaian rutinitas baru di waktu epidemi covid-19. Menurut dia balai industri yang dipunyai oleh kemenperin sekarang ini dipandang seperti instansi paling depan dalam mengaplikasikan ide peta jalan making indonesia 4.0.

“usaha ini tetap akan kami bangun untuk menyosialisasikan. Membuat serta testing jalan keluar industri lewat layanan diskusi. Layanan sertifikasi. Layanan training serta layanan pendayagunaan tehnologi yang berkepanjangan.” tutur doddy. Dalam info tercatat. Selasa(29/9/2020).

Penting dipahami. Hal itu adalah salah satunya bahasan dalam acara konsentrasi grup discussion (fgd) mengenai ekosistem pengembangan industri 4.0 yang diadakan oleh tubuh riset serta peningkatan industri (bppi) kemenperin di balai besar tekstil bandung pada kamis (24/9). Acara fgd itu didatangi langsung oleh doddy dan barisan dan beberapa pimpinan unit kerja dari balai industri di lingkungan kemenperin.

Menurut doddy. Dalam rencana merealisasikan ekosistem pengembangan industri 4.0 faksinya sudah membuat tutorial mengenai learning factory industri 4.0 serta assessment technoware. Infoware. Humanware. Dan organware (thio). Beberapa hal itu dipakai untuk alat oleh balai besar dan balai penelitian serta standarisasi (baristand) industri. Dalam tingkatkan service ke dunia usaha dengan manfaatkan implikasi tehnologi industri 4.0.

Doddy menerangkan learning factory industri 4.0 sebuah basis yang berisi cara implikasi industri 4.0 buat perusahaan manufaktur di tanah air. Dengan menyertakan pemerintah untuk pembikin kebijaksanaan yang selalu memberikan dukungan perkembangan bagian perindustrian di indonesia.

“tingkat kesuksesan learning factory industri 4.0 bukan hanya diukur dari bagian ekonomi. Namun harus diukur dari keuntungan intangible. Seperti jumlah industri yang mengaplikasikan industri 4.0. Jumlah sdm yang up skilling. Jumlah tehnologi pas buat. Serta jumlah paten yang dibuat.” tuturnya.

Doddy menjelaskan untuk memberikan dukungan balai dalam membuat learning factory industri 4.0 itu. Kemenperin sudah lakukan assessment thio untuk lihat seberapa jauh situasi persiapan tehnologi. Sdm. Dan skema info serta organisasi yang dipunyai.

“analisis masalah serta pain poin yang ditemui adalah hal yang penting sebab bisa menjadi dasar referensi untuk bikin demo dalam pendayagunaan tehnologi industri 4.0. Diantaranya ialah tersedianya jaringan koneksi serta sarana digital yang memberikan dukungan.” jelas doddy.

Menurut doddy. Hal itu berartipemanfaatan tehnologi industri 4.0 jadi sisi yang penting dalam proses transformasi digital. Dia juga memperingatkan tanpa ada diakui sekarang ini industri telah menanti jalan keluar dari pemerintah berkaitan contoh sukses pendayagunaan tehnologi industri 4.0.

“karena. Tehnologi industri 4.0 memberi keringanan akses digital dengan cara real time dan tingkatkan produktivitas serta kualitas produk yang dibuat oleh perusahaan-perusahaan manufaktur.” ujarnya.

Untuk info. Selesai memberi instruksi pada pekerjaan fgd. Doddy berkunjung ke project learning factory showcase yang berada di balai besar tekstil. Persisnya di gedung product development and desain center (pddc). Di tahun 2020. Balai besar tekstil adalah satu diantara enam satker di bawah bppi yang mulai menerapkan program learning factory yang digagas pusat riset serta peningkatan industri kimia. Farmasi. Tekstil. Logam. Mesin. Alat transportasi serta elektronika.

Kemenperin aktif merajut pengaturan serta membuat jaringan kerja sama antar stakeholders untuk percepat transformasi industri 4.0. Dalam ini. Kemenperin sudah menginisiasi ekosistem industri 4.0 yang disebutkan ekosistem indonesia 4.0 (sindi 4.0) untuk wadah sama-sama bersinergi serta bekerjasama. Baik pemerintah. Perusahaan teritori. Aktor industri. Akademisi serta instansi litbang. Technical provider. Konsultan dan tentu saja aktor keuangan.

 

Updated: January 14, 2021 — 5:41 am

Leave a Reply

Your email address will not be published.