Tekan Impor Produk Kimia, Kemenperin Dukung Proyek Revamping TPPI

 

Kementerian perindustrian (kemenperin) memberikan dukungan penuh project revamping pt. Trans-pacific petrochemical indotama (tppi) di tuban. Jawa timur. Masalahnya project pembenahan ini buat tingkatkan kemampuan produksi sekaligus juga bisa jadikan substitusi import.

“kami menyongsong baik perkembangan project revamping ini. Mengingat beberapa produk petrokimia terutamanya produk aromatik ini benar-benar diperlukan di negeri oleh beberapa perusahaan di indonesia.” tutur menteri perindustrian agus gumiwang kartasasmita. Dalam info tercatat. Senin (28/9/2020).

Menurut agus. Peranan tppi akan dapat kurangi dengan cara relevan pada import bahan baku kimia serta defisit transaksi berjalan indonesia. “tentu saja ini bisa menghidupkan perekonomian nasional.” paparnya.

Agus menjelaskan kemenperin akan menguatkan susunan industri kimia di indonesia supaya bertambah berkapasitas saing di arena global. Ini sesuai program prioritas pada peta jalan making indonesia 4.0 yang masukkan industri kimia untuk satu diantara lima bagian yang diutamakan pengembangannya.

“industri petrokimia adalah bagian hulu yang paling taktiks sebab mendukung beberapa keperluan produksi di beberapa manufaktur di bidang hilir.” katanya.

Produk yang dibuat oleh industri petrokimia. Diantaranya dipakai untuk bahan baku di industri plastik. Tekstil. Cat. Kosmetik. Serta farmasi.

Beberapa lalu. Agus dikawal sekretaris jenderal kemenperin achmad sigit dwiwahjono dan direktur jenderal industri kimia. Farmasi serta tekstil (ikft) kemenperin. Muhammad khayam terima lawatan direksi serta komisaris tppi. Tatap muka ini tindak lanjuti pemeriksaan langsung presiden joko widodo ke tppi di akhir desember 2019.

Di kesempatan itu. Presiden komisaris tppi ardhy n. Mokobombang sampaikan sekarang ini di tppi ada project revamping platforming serta aromatik yang mempunyai tujuan untuk tingkatkan kemampuan platforming unit dari 50.000 barel /hari jadi 55.000 barel /hari serta kemampuan produksi paraxylene 600.000 ton per tahun jadi 780.000 ton per tahun dengan ongkos pembangunan sebesar usd180 juta.

Presiden direktur tppi yulian dekri memberikan tambahan pekerjaan basic engineering desain package (bedp) yang sedang ditangani oleh uop semenjak maret 2020. Akan ditaregtkan usai di akhir september 2020. “pembangunan lima bak sekarang ini sedang dalam step pembangunan yang diprediksikan keseluruhannya tangki-tangki itu akan usai pada tengah desember 2021.” katanya.

Yulian menjelaskan project revamping tppi akan dikerjakan pada awal 2022 bertepatan dengan penerapan turn around. Hingga pada kuartal i-2022 diinginkan kilang dapat bekerja dengan cara penuh. “berkaitan dengan suport tppi untuk kurangi produk import paraxylene. Kami telah mulai menjalankan unit produksi paraxylene semenjak agustus 2020 dengan cara dual model (menghasilan produk petrokimia serta produk bbm) serta akan dinaikkan dengan cara setahap.” jelas yulian.

Disamping itu. Direktur marketing tppi darius darwis mengatakan keperluan lokal paraxylene sekarang ini sebesar 1 juta ton per tahun. Sedang penyuplai dari dalam negeri kecuali tppi ialah kilang ru iv pertamina yang memiliki kemampuan produksi seputar 200.000 ton per tahun. Dengan begitu semasa tppi tidak berproduksi. Ada import paraxylene seputar 800.000 ton per tahun.

“untuk kurangi import paraxylene di tahun 2021. Tppi akan menghasilkan beberapa 280.000 ton per tahun paraxylene kecuali menghasilkan pertamax. Dengan produksi paraxylene pertamina sebesar 220.000 ton per tahun. Keseluruhan produksi paraxylene dalam negeri jadi 500.000 ton per tahun. Atau bisa kurangi import beberapa 50% dari keperluan dalam negeri serta turunkan defisit transaksi berjalan sesuai dengan instruksi presiden joko widodo waktu membuat lawatan ke tppi tahun kemarin.” tuturnya.

Darius mengharap di tahun 2022 dengan selesainya project revamping itu. Tppi dapat tingkatkan produksi paraxylene jadi 780.000 ton per tahun. Hingga penambahan produksi itu bisa penuhi semua keperluan paraxylene dalam negeri bersama dengan pertamina.

 

Updated: January 14, 2021 — 5:40 am

Leave a Reply

Your email address will not be published.